Secercah Cahaya di Pagi Hari

Akhirnya bisa bernafas lega, awalnya ragu2 banget untuk melangkahkan kaki ini ke Perancis. Mencoba untuk apply beasiswa ke negara itu. Sebuah negara yang ada di Eropa. Aku pikir itu cuma mimpi, karena disana dah ada peraturan yang tidak mengijinkan orang muslim memakai jilbab. Jadi aku pikir komunitas Islam disana sangat sedikit, dan mungkin saja untuk mendapatkan beasiswa disana sangat tidak mungkin.

Sempat dah aku delete Perancis dari list negara tujuan, tapi berhubung aku mendapat secercah kabar dari milis beasiswa yang mngatakan banyak orang muslim dan berjilbab yang mendapatkan beasiswa di Perancis, keinginan itu kembali muncul. Senang bisa mendengar kabar baik itu.

Oiya ini ada beberapa koment dari orang2 yang udah mendapatkan beasiswa ke Perancis semoga berguna buat anda yang ingin belajar ke Perancis (diambil dari milis Beasiswa).

> beberapa waktu lalu saya pernah nanya2 sama agen edufrance…
> dan beliau berkata sometime a go pernah ada juga student yang
> berjilbab bisa lolos beasiswa ke perancis.

Berdasarkan pengalaman saya, info ini BENAR! Penerima beasiswa tahun 2001 dari kedubes France dan berangkat tahun 2002 bersama saya ada yang berjilbab. Ia kerja di BPK.
> saya juga pengen bgt sekolah ke perancis, dan kebetulan saya
> berjilbab. ya..waktu itu saya bertanya demikian juga salah
> satunya karena kekhawatiran adanya diskriminasi tersebut.. tapi
> kemudian saya pikir ga ada salahnya juga untuk mencoba kan… toh
> kalo kita yakin, pasti dikasih jalan sama Tuhan… ya gak??

Untuk itu perlu usaha dan doa. Walaupun secanggih atau sekeren apapun profil di CV kita, kalo Allah belum ridha, ya ngak lulus juga.

> disamping juga penting bagi kita untuk mempertahankan prinsip
> dalam hal2 yang seperti ini tho?

Ini setuju mbak. Sekolah berapa lama sih??? Paling 2 atau 3 tahun. Hidup juga berapa lama?? Sekitar 60 an tahun… lalu habis kontrak untuk kembali ke Allah. Ngapain ngorbanin prinsip hanya untuk sesuatu yang sangat pendek.
Jangan takut mbak! Kalo menurut info, jumlah umat islam terbesar di eropa ada di France, sekitar 5 juta orang. Dan di sini banyak mesjid atau tempat shalat (salle à prier).
Bukan bermaksud ria, asrama saya aja cuma berjarak sekitar 200-300 m dari tempat shalat itu. Bisa shalat subuh segala… udah kayak di Indonesia aja he..he… dan orang ada sekitar 2 shaf. 1 shaf sekitar 10 sampe 12 orang. Padahal beberapa kali tempat saya penelitian di Indonesia aja, shalat subuh di mesjid kayaknya jemaahnya susah untuk datang… bukan ngebanding2in.
Kalo shalat jumat di ruang shalat dekat asrama saya susah….bukan susah ngadainnya.. . tetapi susah sujudnya, sangking orangnya penuh, jadi kudu hati2 sujudnya. Biar kepala kita jangan terinjak sama orang di depan he..he…
Di islamic centre malah, wanitanya ikutan shalat jumat, karena abis itu biasanya ada kajian.

> saya kira perancis juga termasuk negara yang cukup demokratis
> dan sangat menghargai kebebasan tho?

Sekali lagi berdasarkan pengalaman ini benar. Bukan berarti saya terlalu menyanjung France…tidak juga… tapi berdasarkan yang saya alami. Namanya negara sekuler, anda mau buat apa silahkan, asal jangan menggangu orang lain. Mau pake jilbab atau pake pakaian kurang bahan atau pakai pakaian adek kita, silahkan aja! Asal jangan sampe ganggu orang lain.
Kalo kita bisa bergaul dan bisa menerangkan secara benar, insyaallah pada ngerti kok. Orang kalo tahu kita puasa dan ngak makan babi, mereka mau nyediakan makanan tidak berbahan baku babi atau ngak marah ketika undangan makan siangnya kita tolak…. wah kok larinya udah jauh banget dari.
Pada intinya, insyaallah di sini SANGAT demokratis. Kalo emang profil anda ok, insyallah, dapat tuh beasiswa dan mungkin dapat tawaran menarik di sini.

Saat ini saya sedang memperjuangkan sebuah beasiswa di Perancis,
> terkait dengan hal tersebut ada beberapa hal yang ingin saya
> tanyakan pada teman-teman yang pernah tinggal dan belajar di
> Perancis:

> Apakah di Perancis terdapat diskriminasi bagi mahasiswa yang
> memakai Jilbab? atau hanya di daerah tertentu saja? atau malah
> tidak ada diskriminasi sama sekali?

Jilbab atau pemakaian simbol2 keagamaan seperti peci kecilnya orang yahudi hanya dilarang di sekolah menengah NEGERI ya kayak SMP, SMA negeri nya lah di Indonesia. Setelah umur 18 tahun, udah dianggap dewasa. Dan rata2 umur 18 tahun udah kuliah.
Jadi ya pas kuliah, mau pake pakaian apa juga bebas, ngak pake pakaian alias pakaian kurang bahan…ex pas musim panas… dalam arti depan rada terbuka, nungging dikit nampak aurat bagian belakang dan dari depan nampak aurat depan, juga ngak apa2… pokoknya bebas2 aja. Lagian udah pada dewasa…. tu es majeur…itu sih kata orang sini. Yang penting tuh tugas kuliah selesai dan ngikuti perkuliahan dengan benar.
Ngak usah takut mbak, banyak kok yang pake jilbab pas kuliah, dari pengamatanku sih, entah dari teman2 lain. Aku aja di lab sering pake baju lurik… baju tradisioanal jawa itu he..he… dan kalau ketemu profesorku sering pake topi kupluk dan jaket tebal, maklum ngak tahan dingin negeri ini. Padahal kalo kata teman2ku, itu merupakan pakaian resmi SDF (Sans Domicile Fix) alias tuna wisma he..he… Ya dari pada sakit dan demam, mendingan pake pakaian tebal he..he…

mengenai jilbab di Perancis, menurut yang mewawancara saya (pada waktu itu diwawancara oleh 2 org perancis) jilbab nggak masalah, yang dilarang itu hanya untuk tingkat sekolah dasar kalo disini..gitu katanya..

> Selama belajar di Perancis, menurut teman-teman apa keistimewaan belajar di
>
> Perancis dibanding dengan negara Eropa yang lain?

Sebenarnya sih ini sangat subjektif. Kalo nanti dijawab, dipastikan teman2 yang kuliah di negara lain bisa2 aja protes. Cuma ada yang spesifik, kalo ketahuan anda akan kuliah di France, bisa dipastikan, sama orang2 di sekeliling anda, raut muka mereka atau perkataan mereka bakal menunjukkan menunjukkan hal2 yang menyangkut keromantisan atau keeksotisan he..he… jadi kayaknya ngak dianggap orang pintar amat he..he… Maaf untuk teman2 yang kuliah di France… Tapi ini sih pendapat pribadi sih, kalo ada yang kontra ya ngak apa2.

> Menurut teman2 yang pernah mendapat beasiswa di Perancis, dalam letter of
> motivation kan sering ditanyakan mengenai professional plan. Menurut
> teman2, kalo professional plan saya tidak untuk serve the community atau
> menjadi dosen/pengajar yang bermanfaat untuk orang banyak, itu akan
> memberi poin negatif dalam penilaian terhadap saya tidak ya?

Kalo bisa sih menyangkut orang banyak. Atau minimal bisa memberi solusi terhadap satu problema yang ada di indonesia saat ini. Misalnya kalau sekarang banyak gempa di Indo, minimal dapat mendeteksi dini pas mau gempa atau gimana ngatur tuh pengungsi pasca gempa. Untuk berguna tidaknya ke orang banyak, saya rasa disesuaikan dengan bidang masing2. Karena mungkin aja pada satu pihak, yang mbak tekuni, ngak berguna bagi orang banyak tapi dari sisi mbak, mbak bisa meyakinkan kalo ini berguna utk orang banyak.

3 thoughts on “Secercah Cahaya di Pagi Hari

  1. mbak..saya mau tanya,,mbak ambil jurusan apa kuliahnya nanti?
    skarang mbak kuliah dimana?mbak,gmana caranya dapetin beasiswa kayak mbak??saya juga kepengen..
    mohon infonya

  2. Assalamualaikum…
    mbak…
    kebetulan saya juga berjilbab, dan kepengen bgt buat kuliah di perancis, gimana cara dapat beasiswanya?
    mohon bantuannya…
    Wassalam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s